Sajak Lautan

kapalSegenggam debu tertabur diwajah sepi… tergeliat terkesiap dalam roman wajah tergagap, ada apa dengan masa?…. adakah jiwa terjaga lebih lama?, hingga saat takdir mempertemukan ruh ke padaNya ia sudah bersiap-siap

Waktu ini, sebuah kapal yang gagah bisa saja tenggelam dalam hitungan detik, tertelan gelombang dan karam tanpa terlihat bekas-bekasnya. Sementara kapal sederhana tampak berlayar damai di lautan ini, meski oleng sesekali ia tak sampai tenggelam. Dalam badai yang kedasyatannya sama ia mampu bertahan…
setiap diri adalah kapal-kapal itu, di dunia fana ini mereka berlayar membentangkan masa depan cita-cita ke jalur yang penuh ombak badai, sesekali terlihat pulau harapan di seberang sana, sebuah titik di kaki horison, timbul tenggelam… harapan yang benar dengan keimanan yang terjaga akan mengantar kapal-kapal itu ke pulau tujuan meski jauh dan penuh ombak, keyakinan mendekatkan yang pasti dan menjauhkan ketidakpastian, harapan yang benar akhirnya akan tertambat di pantai yang benar, sungguh : setiap usaha pasti berbalas sempurna.
Sementara beberapa bersusah payah dengan segala cara, pulau harapan yang lain yang tak jauh, terlihat berwarna dan bercahaya kemilau : begitu menjanjikan… sayang, ketika ia sudah begitu dekat ternyata hanya fatamorgana.

Sajak lautan ini masih akan berirama, mendendangkan keberhasilan sekaligus kegagalan. di pelabuhan yang mana jiwa ini ditambatkan, disanalah berlabuh segala harapan : titik di kaki horison atau di bercahayanya fatamorgana

14 pemikiran pada “Sajak Lautan

  1. Baikkah jika bahtera di tambatkan di pulau persinggahan, bermaksud menata kembali bekal perjalanan, menambal kembali layar yg sedikt terkoyak?
    Akankah memudar titik harapan? Atau lebih ironis lagi, tidak sampai kepada titik tujuan. :’)

  2. #RayonSolail : sip! waiyakka

    #indra : sip mr.. bukankah rehat sebentar adalah bagian dari usaha untuk tetap sampai ke tujuan? itu adalah bagian dari strategi mencapai tujuan yang efektif dan efisien..

  3. #indra : jadi ingat masa itu ya ..hehe.🙂 ini bagian dari pelayaran disamudraNya yang akan ada pembagian terbaik bagi hamba-hambaNya, siapa yang akan membersamai mengarungi samudra ini pastilah sudah disiapkan dengan sempurna, tinggal mendownloadnya dengan downloader terbaik agar sampai disisi kita sebagaimana do’a yang pernah kita tambatkan…

    #uus terimakasih… sip! alhamdulillah baik dan fress

  4. satu hal yang pasti..sebaiknya berlayar dengan kapal selam.kalau terombang ambing air kan bisa nyelam. dan juga bawa kompas, peta, GPS (General Positioning System), internet, dan guide. insya Alloh tujuanya jelas [bukan fatamorgana], cepat sampai dan aman. hehehehe

    keterangan:
    kapal selam = iman yang mendalam, kuat terpatri di hati
    peta = petunjuk hidup
    GPS= doa (karena kita akan selalu dipandu oleh Alloh)
    internet = teladan para salafusholih dimana kita akan mendapat apapun keterangan megenai bagaimana hidup yang benar.
    guide= kyai, ulama, teman perjalanan yang sholeh

    perumpaan yang aneh tentunya. tapi ketika yang menulis juga orang yang aneh maka menjadi WAJAR. hehehehehe

      1. #mast : ehmm.. perumpamaan yang tidak terlalu aneh kok🙂 masih bisa dimaklumi.. hehehe
        #indrasn: wa’alaikumsalam mr.. bahan bakarnya yang lebih tahu si “mast”, dia yang membuat perumpamaan2 yang lebih jauh lagi, pasti lebih faham🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s